Selasa, 08 Maret 2011

Florsheim Info : Khamenman CnG National Championship 2011 Report



Ok, berhubung Medallion udah ngepost tentang Nats, maka Khamenman pun tidak mau kalah untuk berbagi (baca: pamer) cerita pengalamannya selama di Nats kemaren. He3.. Here we go!


Ok, dimulai dari rombongan Florsheim pergi ke Jakarta dengan "Florsheim Official Travel" alias pake Daytrans yang ada di simpang Dago. Di mobil kita paling berisik, sementara penumpang lainnya yang selain supir cuma 1 orang di kursi paling depan + 2 orang lain di barisan paling belakang, cuma bisa diem pasrah ngedengerin berisiknya kita. Hahaha.. Maaf ya..

Sesampainya di Jakarta, anggota Florshiem pada langsung pergi ke hotel pake 2 taksi sementara gw masih harus ke kosan temen gw buat cari pinjeman Duality. Akhirnya gw tiba juga di hotel jam 12 malem. Gw ga bisa tidur gara2 ada 1 orang yang dengan cerdasnya menyelamatkan diri mengambil posisi enak duluan (ya Rimole, ini elu) dan ada Armou* Tiger yang berubah jadi Snorlax, alhasil gw ga bisa tidur, cuma bisa bolak balik karena posisi yang ga enak, kelaperan, kedinginan, dan suara Snorlax. Bangun-bangun dengan kondisi yang mengenaskan, kedinginan, masih ngantuk, plus kelaperan karena kemarennya gw cuma baru makan 1x.. Oh, poor me..

Ok, sampe di tempat Nats, daftar ulang, ngeprint decklist, cek decklist, dll, semuanya berjalan lancar. Mulai mencari2 informasi mengenai duelist lain, kumpul buat ngasih wejangan buat anggota Florsheim lainnya, and we ready to start the tournament!



Match 1, vs Clereance (Jakarta, E-Hero)
Ok, di awal mula, gw uda bengong aja, soalnya tiba-tiba dia uda ngomong gini: "kak, saya boleh side deck dulu ya? Saya pengen side out solidarity sama monster reborn"
Maakkk...belom apa-apa gw uda ketemu sama problem gini.. Apa yang harus gw lakukan, apa gw diemin aja karena ngeliat nih anak masih cupu, ato gw panggil judge aja biar ambil opini orang ke3. Alhasil gw panggil judge dan katanya berhubung masih belum mulai match 1, yawda gapapa dia ganti decklistnya dia. Ok, so no problemo here. Next, mendengarkan ceramah dari kepala sekolah, dan akhirnya pairing ulang deh *sial, gw ga jadi menang mudah di round 1*

Match 1, vs Bennie (Jakarta, Gravekeepers)
Shit, awal yang buruk, baru match 1 uda ketemu dek yang jadi bad match-up gw :(
G1: berjalan alot, untungnya gw ga kena royal tribute, sampai pada akhirnya LP gw 1800 dan LP dia 1900. Andai gw ngedraw Caius yang masih ada 2 biji di deck gw, gw menang. Draw, dan ga dapet Caius. Gw bertahan lagi. Next turn, masih berharap dapet Caius karena kalo gw draw, gw masih tetep menang di turn itu, dan unfortunately no such luck for me. Draw spell trap ga guna, akhirnya field uda di ambil alih sama lawan karena summon monster, akhirnya kalah.


G2: Menang cepat, LP gw cuma berkurang 2000 dari Solemn Warning dan dengan mudah mengontrol field.

G3: Lawan summon Raioh, set 2 belakang, end. Gw aktifin 1 MST, kena Dimensional Prison, summon Raioh, gebuk niat suicide, ternyata belakangnya Prison kedua. Set Torrential Tribute, end turn. Dia draw, ternyata masuk time. Huee.. Awalnya dia mau summon monster lagi, tapi akhirnya dia cuma declare attack dan akhirnya gw kalah karena ruling first blood. Huee.. Not a good way to start my Nats. Bennie kalau ga salah, record terakhirnya antara 4-4 atau 5-3.

0-1



Match 2, vs Barry (Jakarta, Blackwings)
G1: menang mudah
G2: menang mudah

Ok, walaupun gw menang, gw khawatir dengan tie-breaker gw karena lawan gw masih newbie banget, yang artinya bukan tie-breaker yang bagus buat gw..

1-1

Match 3, vs Agung (Solo, Naturia)
G1: Gw cukup beruntung gw dapet 2 Solemn Warning di opening hand gw, karena ternyata dia sampe 2x ngetribute summon Naturia Bambooshoot! Karena gw berhasil ngewarning 2x, gw pelan-pelan ngontrol field karena gw uda advantage +2 dari situ. Menang.
G2: Gw agak lupa, yang gw inget gw ada nge-Solemn Judgment, tapi akhirnya gw ngontrol fieldnya. Menang.

2-1

Match 4, vs Alvi/Hellwulf (Florsheim Bandung, EquipPlantSynchroOTK)
Yah, kecewa banget baru di round 4 eh ketemu temen sendiri. Stupid Mantis!
G1: Nyaris kalah, tapi berkat proplay dengan menyimpan Gorz sampe titik darah penghabisan (LP gw sisa 500), akhirnya Alvi ga bisa handle Gorz yang muncul di late game ketika resourcenya dia uda abis. Menang.
G2: Beruntung decknya Alvi ga jalan kayak biasanya. Padahal kalau jalan, uda serem banget, bisa-bisa 1 turn 3 synchro di field. Akhirnya gw gebuk-gebuk pake Spirit Reaper sama Raioh buat nyabut tangan buat plus. Ketika Alvi ngedraw Debris Dragon dan diset, gw draw Caius. Sorry Vi.. Menang.

3-1

Match 5, vs Alit (Jakarta, X-Sabers)
G1: Gw diswarming sampe LP gw cuma tinggal 900 dalam 1 turn! Huff.. Untung belum mati, dan untungnya juga dia ga ada Darksoul search. Gw set Spirit Reaper, set Torrential Tribute. Dia Summon Faultroll, ngidupin Pashuul. Karena gw tau dia mau bikin Scrap Dragon, langsung gw Torrent buat plus banyak. Dari situ gw pelan-pelan ngontrol fieldnya. Gw juga buat proplay karena gw ngerasa dia punya Gorz, jadinya ga gw serang-serang, sampe gw Monster Reborn dia, tribute diri sendiri buat cabut Gorz, dan dari situ akhirnya menang.
G2: Menang karena time karena dia ga bisa bunuh gw di turn itu. Dan gw juga ada Gorz di tangan gw yang tambah bikin dia ga bisa bunuh gw dalam 1 turn. Menang

4-1

Match 6, vs Andrew Halim (Jakarta, Scraps)
G1: Gw agak lupa, tapi Raioh jadi MVP di sini, dia ga bisa ngehandle Raioh gw. Ketika dia bisa ngedestroy Raioh, gw aktifin Call of the Haunted buat ngehidupin Raioh lagi. Intinya menang dengan Raioh beatdown. Menang.
G2: Sempet kerepotan karena lawan ngeluarin Scrap Twin Dragon. Tapi berhasil gw hancurin (lupa pake apa), trus gw reborn Scrap Twin Dragon lawan, dan dari situ lawan kerepotan ngehandle monsternya sendiri yang attacknya kayak babon, 3000!! Menang.

5-1

Match 7, vs James Sanjaya (Jakarta, Chaos Plants)
G1: Gw ngerasa kalau dia jago karena dia mainnya hati-hati sekali dan play-playnya dia bener-bener dipikirn. Tapi karena deck gw lebih jago dalam hal ngeplus, akhirnya gw menang dengan advantage. Menang.
G2: Kurang lebih sama kayak Game 1. Ga ada yang spesial, cuma gw ngerasa setiap play-nya harus hati-hati, karena deck gw sama-sama tipe kontrol yang nyari plus, jadi setiap move harus bener2 dipikirin, jangan sampe lawan ngeplus. Palingan final blownya dia mau play Avarice buat ngisi bensin ulang, tapi gw gagalin pake Crevice, dan akhirnya dia nyerah. My best match in Swiss Round, bener2 seru, bener2 bikin gw mikir untuk setiap langkahnya. Menang.

6-1

Match 8, vs Tolentino (Jakarta/Gorontalo, Six Samurai)
Akhirnya ketemu Six Samurai juga setelah 7 round ga ketemu Samurai. Dari awal gw pede dengan match-up ini karena deck gw ini gw buat memang untuk mengalahkan Samurai, dan sekarang ketemu. Ajang pembuktian.
G1: First turn ngeluarin Naturia Barkion, tapi untungnya ga ada Gateway. Gw Darkhole, summon Raioh dan dari situ ngontrol field tanpa kesulitan. Menang.
G2: Kurang lebih sama kayak Game 1, play Ryko, Raioh, sama Reaper bikin gw menang tanpa banyak kesulitan. Menang.

7-1

Akhirnya berakhir juga Swiss Round dengan hasil gw peringkat 4 di Day 1. Woow, bener-bener perjuangan merangkak naik setelah udah kalah duluan di Match 1. Anggota Florsheim yang lolos: Vandy (8-0), Gw (7-1), Kevin Wijaya (7-1), Dean Septian (6-2), sama Ridan (6-2). Trus malemnya gw bisa tidur dengan nyenyak karena gw ganti kamar. He3..


Day 2

Top 16, vs Firman (Surabaya, Gravekeeeprs)
Oh shit, di antara sekian banyak deck, kenapa gw harus ketemu GK?? Why God, why??? Kenapa ga ketemunya GB, Samurai, Saber, atau LS sekalian aja sih? :(
G1: Yeah, gw kena Royal Tribute di mid game, dari situ gw kalah karena advantage plus yang bangun hilang dalam sekejap. Kalah.
G2: Menang cepat dengan mengontrol field dengan Raioh + Reaper. Cuma berkurang 200 LP. Menang.
G3: Di sini lah terjadi tragedi. I got god-handed! Huee.. Dia duluan, draw, buang Commandant buat search Necrovalley, play Necrovalley, set Spy, set Solemn Judgment, set Solemn Warning, set MST, dan ngaktifin ROYAL TRIBUTE!!!! Damn!! Opening hand gw 2 Duality, 2 Chaos Sorcerer, sama 1 Raioh, ilang 3 dalam sekajap :( Turn gw, gw draw Dimensional Prison, aktifin Duality, dapet Gorz. Jadi hand gw isinya Gorz, Prison, sama Duality, gw end turn. Dia draw, set 1 belakang, flip Spy, ambil Recruiter, gebuk-gebuk, gw turunin Gorz, di Warning, trus end turn. Gw draw ga penting, aktifin Duality, dapet Malevolent Catastrophe, cuma bisa berharap dari play itu untuk kembali mengontrol advantage. Set Prison sama Malevolent.... Cuma untuk kena DUA MST!! IYA, DUA MST pas end phase. Huhuhu.. Yawda deh, cuma bisa langsung sekup, kalah :((


Alhasil, cuma sampe babak 16 aja deh. Huhuhu.. Tapi gw cukup puas bisa Rank 4 di Nasional Indonesia ini. Andai ga ketemunya GK, mungkin gw bisa melaju lebih jauh lagi..

Recap Duel:
1-2 vs GK
2-0 vs Naturia
2-0 vs BW
2-0 vs Dark Plant
2-0 vs X-Saber
2-0 vs Scrap
2-0 vs Chaos Plants
2-0 vs Samurai
1-2 vs GK

Yups, silahkan kagumi sampai terkejet-kejet karena gw menang semua swiss round gw dengan skor 2-0 *pamer mode: on* dan cuma kalah dari 1 jenis deck: GK. Itu pun dua-duanya kalahnya 1-2.. Jadinya ya gw cukup puas dan bangga dengan record gw. He3..


Terima kasih sudah meluangkan waktunya membaca Khamenman's Nats Report!


All hail Florsheim!!
-Khamenman-


PS: Stupid brainless GK!!



PSs: General Vamp, lain kali jangan sampe kelupaan decknya lagi ya, deckmu menangis :p

5 komentar:

PSs: General Vamp, lain kali jangan sampe kelupaan decknya lagi ya, deckmu menangis :p

...bagian terpenting dari post ini.

*niceboat'd*

Wah senangnya DayTrans bisa menjadi "Florsheim Official Travel", btw kapan kerjasamanya? hahahaha. kapan-kapan kalau ada game seru publish info di twitter @day_trans, biar + seru.

PS: Stupid brainless GK!!

Setuju sama yg ini... Owait, Khamenman kok kalahnya sama GK ya?

*nggakpenting*

motong tangan orang dengan royal tribute itu pro play khamenman...

*kabur

@Ventus: soalnya Khamenman ga bisa keluar dari petinya gara2 dikurung GK :P

Posting Komentar

Share

Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More